Inilah Pengakuan Mengharukan Penyandang Kelainan Genetik Soal Kripto

Inilah Pengakuan Mengharukan Penyandang Kelainan Genetik Soal Kripto
mudation.com – Inilah Pengakuan Mengharukan Penyandang Kelainan Genetik Soal Kripto. Inilah Pengakuan Mengharukan Penyandang Kelainan Genetik Soal Kriptopernyataan dari orang anonim dengan kondisi genetik, melalui halaman Twitter Coinfession.
Dalam affidavit yang dia tulis, dia mengatakan bahwa dia menderita penyakit genetik sejak lahir yang mencegahnya melakukan banyak aktivitas fisik. “Saya belum pernah main game, tapi saya suka kompetisi,” tulisnya dalam Coinfession, Minggu (4/9/2022).
Penulis mengatakan bahwa aset kripto digital telah menjadi permainan baginya, karena ini adalah permainan tanpa akhir untuk memenangkan banyak pemasar. “Namun, pada tahun 2021, ibu saya memberi tahu saya bahwa dia tidak akan lagi membayar sewa karena dia berhenti dari pekerjaannya untuk merawat saya,” katanya.

Menilik strukturnya, ternyata penulis pada waktu itu tidak pernah memberi tahu ibunya bahwa ia menang sebanyak 280.000 dolar AS. Hasil itu didapat dari investasi awalnya sebesar US$5.000 selama musim panas De-Fi.

“Ketika saya mengatakan kepadanya bahwa saya dapat membayarnya, dia mulai menangis dan mengatakan kepada saya betapa menyesalnya dia bahwa dia memiliki saya. Saya akan mengingat momen itu selama sisa hidup saya.”

Cerita berlanjut bahwa dalam beberapa hari setelah melunasi hutang ibunya, pasar mulai runtuh. Karena dia telah melunasi hutang ibunya, dia tidak mampu membayar uang talangan untuk operasi. “Akhirnya, 95% sisa jaring saya telah dihapus,” kata penulis.

Entah bagaimana, dia berhasil bertahan sampai sekarang. Bulan ini, lanjutnya, akan menjadi terakhir kalinya dia berusaha mewujudkan mimpinya, karena tagihan sudah mulai menumpuk  dan dia harus segera mencari pekerjaan.

“Tidak ada yang bisa membuat saya merasakan apa yang saya rasakan ketika saya mendengar bahwa ibu saya  bangga dengan saya. Saya bisa memenangkan pertempuran, tetapi saya kalah dalam pertempuran. Saya akan kembali,” jelasnya.

Meski demikian, ia tak lupa berterima kasih kepada komunitas crypto, yang selalu membantunya melupakan  kelemahannya saat kesulitan.

“Dan terima kasih telah menjadi satu-satunya tempat di mana aku diperlakukan seperti orang normal dan tidak disebut ‘sakit’ seperti orang lain,” tutup penulis. [Saya]

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.