Inilah Dasar-Dasar Strategi Trading Dengan Price Action

Inilah Dasar-Dasar Strategi Trading Dengan Price Actionmudation.com – Dasar-Dasar Strategi Trading Dengan Price Action. Halo sobat trader, kali ini admin akan membahas informasi tentang Dasar-dasar Strategi Trading dengan Price Action yang belum banyak orang ketahui.

Bagi Anda yang kini penasaran dengan Dasar-dasar Strategi Trading dengan Price Action, kami sajikan di bawah ini sebagai berikut.
Price Action adalah rangkaian pergerakan harga dari waktu ke waktu dan analisis price action dilakukan dengan mengamati formasi bar. Berikut adalah beberapa syarat dan ketentuan dengan aksi harga:

1. Up Bar

Disebut juga ‘bull bar’, yaitu bar dengan high lebih tinggi dari high sebelumnya (higher high) dan low lebih tinggi dari low sebelumnya (higher low).
Bendungan di bagian atas bar di atas menunjukkan pergerakan tren seperti itu. Umumnya, harga penutupan sebuah bar lebih tinggi dari harga pembukaan, tetapi bisa juga lebih rendah, seperti yang ditunjukkan oleh bar hitam di baris bar di atas gambar.
Tetapi batang yang ditambahkan di atas sebagai tinggi dan rendah lebih tinggi dari tinggi dan rendah dari batang sebelumnya. Bendungan memastikan bahwa pembeli atau “banteng” akan kembali ke pasar.

2. Down Bar

Disebut juga ‘Harish bar’ yang merupakan bar yang lebih rendah dari high (rendah) sebelumnya dan lebih rendah dari level sebelumnya.
Garis-garis di bawah bar di atas menunjukkan pergerakan tren A ke bawah, menandakan bahwa sudah saatnya para penjual atau beruang kembali mendominasi pasar.

3. Inside Bar

Inside bar adalah bar dengan high yang lebih rendah dari High sebelumnya dan low yang lebih tinggi dari low sebelumnya. Banyak trader menganggap bar dengan tinggi atau rendah mirip dengan bar sebelumnya sebagai entry bar.
Penciptaan bar seperti itu menunjukkan ketidakpastian di pasar atau negara, di mana pembeli dan penjual saling menunggu, jika menembus level tertinggi sebelumnya, pembeli menang, dan sebaliknya, jika menembus level yang lebih rendah dari bar sebelumnya, maka penjual menang dan menguasai pasar.

4. Outside Bar

Outer beat disebut juga ‘mother beat’, ‘swallow’ bar beat, atau dalam formasi memainkan bar walet sebelumnya.
Ketukan luar pada dasarnya adalah ketukan dengan level tinggi lebih tinggi dari ketukan atau ketukan sebelumnya dan level rendah pada level yang lebih rendah dari ketukan atau ketukan sebelumnya.
Dalam kasus candlestick, kombinasi formasi di luar bar dan di dalam bar sering disebut “harami”. Pada contoh di atas, level penutupan bar luar lebih tinggi dari level pembukaan, menunjukkan bahwa pembeli telah menguasai pasar sebelum konsolidasi terjadi.

Trading Sinyal Dari Tindakan Harga

Terbentuknya price action band menunjukkan sentimen pelaku pasar dan dapat memberikan indikasi atau sinyal awal arah pergerakan harga selanjutnya.
Sinyal atau indikasi price action biasanya ditunjukkan dengan terbentuknya pin bar, yaitu bar dengan ekor (sumbu) lebih panjang dari badannya. Ekor panjang berarti perasaan penolakan yang kuat pada tingkat tertentu.
Dalam situasi pasar yang sedang tren, pin bar biasanya menunjukkan perubahan pergerakan dari perubahan pergerakan atau sebaliknya untuk tren saat ini, dan pin bar sering disebut dengan pin reversal. (kafir) di antara penduduk Makkah; pembacaan ayat ini memiliki status mubtada, sedangkan yang baru adalah bahwa mereka berbahaya:

Faktor Yang Mendukung Sinyal Perdagangan Dari Tindakan Harga

Untuk menghindari kemungkinan kesalahan seperti gambar di atas, sangat penting untuk memiliki faktor pendukung yang mengkonfirmasi sinyal perdagangan aksi harga.
Dengan demikian, pedagang dapat memilih sinyal dengan probabilitas tertinggi, yang dikonfirmasi oleh beberapa faktor. F
aktor konfirmatori atau pendukung adalah level support dan resistance, arah tren dan indikator teknikal. Indikator yang sering digunakan adalah moving average untuk menentukan arah trend.
Berikut ini adalah contoh sinyal trading (pin bar) dengan 3 faktor pendukung: Lihat pin bar yang dibuat dikonfirmasi oleh 3 faktor, yaitu: arah tren (turun), penolakan garis horizontal (gagal menembus resistance ini), dan juga resistensi dinamis, yaitu. daerah antara mean dan ema 8 .
Jadi probabilitas tindakan yang berhasil setelah pin bar tinggi. Jika tidak karena kondisi penjualan bersama.
Pola konsolidasi yang umum adalah mengikuti (range), segitiga (triangle), bendera dan lain-lain.
Ada kalanya pasar bergerak dalam kisaran sempit dengan pola yang buruk, kondisi yang disebut choppy ini sulit diprediksi dan harus dihindari.
Di bawah ini adalah contoh sinyal perdagangan dari aksi harga hingga kondisi dan rentang tren:
Harga di luar tampaknya telah menembus batas bawah, yang berarti penjualan juga mengendalikan pasar. Ini juga mendukung menembus level dukungan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.